Safar Musafir

Safar Musafir

Don't Give Up!

Ingat, setiap kali sesuatu menimpa kita, sama ada baik atau buruk, itu adalah pelajaran yang menuntut perubahan. Belajarlah secara berterusan dan berubahlah secara berterusan. Nanti kita akan mencapai kebaikan secara berterusan pula.

Followers

Untaian Hikmah

Rasulullah s.aw. bersabda : "Mukmin dengan mukmin yang lain ibarat satu anggota tubuh, satu bahagian sakit, yang lain turut akan merasakannya."

Tuesday, November 20, 2012

Aku Mahu SyurgaNya

Zinnirah, ini untuk mu.


Kita tak boleh hidup dalam kenangan masa lalu. Supaya kita sentiasa bertapak di dunia realiti. Bergerak dengan lebih indah dan berjaya dengan apa yang kita ada di hari ini. Tapi kita tak boleh buang kenangan tu. Kerana kenangan itulah yang yang mengajar kita erti hidup, kasih sayang, rindu dan cinta.

Jadi aku simpan kenangan-kenangan itu dalam memori hati dan akal. Dalam pengharapan kenangan yang ada dulu, sedar atau tidak dan kenangan yang bakal kita cipta di hari ini dan akan datang, menjadi saham kita untuk ke syurgaNya. 

Yang teratas. 

Firdausi.

Dan hari ini, aku menangis di bangku ini, merindui saat untuk bertemu. Dan aku lebih merindukan untuk bertemu di syurgaNya. 

Tak sabarnyaa.. ;') 

*kesatairmata*

Ankara,  23 Oct 2012


Allah Berbicara Melalui HambaNya

Ke marilah duhai hati, ke marilah duhai sahabat. Aku ingin kita bersama-sama muhasabah. Berbicara dengan hati kecil kita.


Astaghfirullah. Bismillah...
Dalam kesibukan metro hari ini, ku temukan seorang insan yang pada pandangan ku, seorang yang punya motivasi tinggi dalam diri. 

Apa tidaknya....


Allah kurniakan dia sebuah muka yang cacat. Mata dan hidungnya yang tidak berada di posisinya yang betul. Matanya seperti jatuh dari orbitalnya. Sebelah mukanya jatuh. Mulutnya tak seperti kita. Tak ku temukan bibirnya. ( Search : Bell's Palsy )


Dan aku jadi terfikir.


Pasti malu kan, punya wajah yang sedemikian. Dipandang orang bagai kau bukanlah dari planet bumi. Berkerut dahi melihat ciptaan Tuhan yang satu ini.


Dan tersentak seketika.


Bagaimana dalam kesesakan hidup di tanah Uthmaniyah ini, dalam penuh dan ramainya metro itu, kau berada di tengah-tengahnya. Tanpa rasa takut dilihat pelik. Tanpa perlu fikir akan diejek atau diapa-apakan.


Aku terfikir...


Pada hemat ku, kau sudah sedikit tua. Bagaimana kau harungi hidup kau, dengan wajah yang sebegitu sehingga sekarang?



Hebat. Sungguh Hebat Allah itu dalam menciptakan hamabaNya.


KERANA DI SETIAP CIPTAAN-NYA, DIA MAHU KITA BERFIKIR...


Tidak kah kita bersyukur dikurniakan wajah dan fizikal yang sempurna? Apa tak cukup S E M P U R N A kah?


Tidak kah kita lihat, si dia punya semangat tinggi untuk harungi hidupnya? Kenapa tidak kita?


Motivasi diri itu, ada dalam diri kita. Kenapa tidak kita gali? Malah mengeluh tidak kenal penat. 



Allah tidak uji setiap hambaNya dengan ujian yang hamabaNya tidak mampu untuk pikul. 
Kenapa kita sering lupa itu?

Kenapa kita jarang bersyukur?


Tu, Allah tampar hati mu. Masih tak sedar ka? Mahu kan tamparan yang lagi hebat?



Dia sedang berbicara dengan mu. Tak mahu kah kau menyambut bicara dari Sang Kekasih Hati?

Tuesday, November 6, 2012

Dalam Doa Kita Bertemu

Fikiran ku masih di hari tu
Hari di mana kita berpelukan
Dan jernih mutiara di mata mu
Kau tahan supaya tidak jatuh.

Dan tanpa ku sedar,
Ucapan 'jangan menangis'
Penyebab kotak mutiara itu pecah
Berderai tanpa suara.

Ingin ku menyua tanda tanya
"Apa ada sesuatu yang lebih menyakitkan hatimu?"
Selain dari perpisahan sementara ini
Sehingga kan mutiara itu berlinangan..

Dialog diantara kita di hari-hari itu
Bermain di fikiran 
Di hari kita
Mengeluarkan persoalan-persoalan 
Dalam kotak fikiran mahupun di hati
Berusaha berfikiran positif dalam setiap ujianNya..

Di fikiran dan hati kita
terlalu banyak persoalan..

Apa kita salah dalam berfikir?
Apa kita salah dalam menafsir?

Moga hati kita berada dalam tanganNya.
Agar kita tidak salah mengeluarkan fatwa hati..

Dan sepanjang perjalanan
Hati ku tak henti memujuk
"Doa adalah cara kita berpeluk dari kejauhan. Dalam redhaNYA."

"Ku rindukan pertemuan dengan mu di syurga firdausiNya.."

Friday, June 29, 2012

Result (?)


“Maka nikmat Tuhan mu yang manakah yang kau dustakan.”

            Masih ingat ayat ni? Dalam surah Ar-Rahman berulang-ulang kali Allah berfirman, menggunakan ayat yang sama. Banyaknya nikmat Allah yang kita terima, tapi dengan ujian yang kecil dan sedikit yang ditimpakan Allah buat kita, menjadikan kita manusia pengeluh, pemarah. Apa kita tak malu dengan Pencipta kita?



            Setelah berminggu-minggu bertentang mata dengan nota-nota pelajaran yang banyak, tengah hari tadi, hidangan markah bukanlah yang menyenangkan mata memandang apatah lagi yang punya markah itu. Tapi motivasi diri itu penting kan?



            Nah. Hari ini adalah hari dimana kau harus belajar dan aplikasi banyak perkara. Dari A sampai lah Z. Mahu tak mahu, you have to.



            Selesai exam tadi, hati tidak berhenti melakar kata-kata. Apa pun yang terjadi nanti, tersenyumlah. Baik buruk mahupun baik. Dan apa yang kita lakar tu, tak mudah untuk kita apalikasi sebenarnya.



            Solat zohor tadi, sungguh membuatkan hati tenang. Betullah, dengan mengingati Allah itu, hatikan jadi tenang. Apabila kau meminta kepada Allah, untuk kecemerlangan dalam exam, jangan lupa untuk meminta kepada Allah, agar diberikan hati yang sentiasa mengingati Allah supaya apa sahaja keputusannya, masih ada ALLAH di hati mu.



Selesai solat, kaki melangkah laju merentas teriknya matahari, masuk ke bangunan Fakulti. Seorang lelaki, lagak nya seperti orang frust. Hati cepat meneka, pasti result dah keluar. Dan result si lelaki itu, lepas untuk dia masuk ke second year medic. Lalu apa yang membuatkan dia frust? Bising mengeluh itu ini. Kawan, apa tak cukup bersyukur kau dengan markah mu nak dibandingkan dengan orang lain yang terpaksa ulang balik first year nya?  



            Result tak seperti apa yang saya mahu. Ok. Saat itu, kata-kata yang tak putus terlakar tadi, perlahan-lahan, tenang, melintas di fikiran. Allah Maha Tahu. Apa sahaja keputusan yang tergantung di papan kenyataan itu, adalah realiti mu. Terima seadanya.



Some got it bad, some got it worse

Life can sometimes look like a curse

So i cry my heart out, let it all go

Cuz after every rainfall must come a rainbow



Saya percaya dengan setiap yang berlaku, pasti ada baiknya. Kenapa perlu berlama-lamaan bersedih hati sedang kita tahu, memang pelangi akan timbul setelah hujan. Lambat cepat dan jelas tak jelas nya, tak penting kan? Yang penting, kita tak pernah putus asa untuk menunggu si pelangi datang. Kerana, kita dikira berjaya, apabila kita tak pernah berputus asa. Allah nilai usaha kita kan? Natijah nya, dia yang tentukan. Tinggal bagaimana kita mahu mencorak takdirNya dengan lukisan terindah sahaja.



God never promised you days without pain
Laughter without sorrow
Sun without rain
But He did promise strength for you every day

            Hari-hari yang berlalu, mengajar aku erti hidup. Bagaimana motivasi diri itu penting, dalam pembentukan diri dan hati kita. Dan alangkah indah nya apabila motivasi itu didasarkan atas dasar iman kepadaNya. Manis. Rendah nya motivasi diri, tak pernah menjamin kejayaan dalam hidup kita. Tak percaya? Up to you.



Belajar dari kesilapan, betul?



            Kita berjaya pabila kita mampu menahan diri kita dari terus bersedih dan meneruskan hidup kita seperti biasa, seperti tiada apa yang berlaku. Jangan pernah putus asa, kerana itu cirri-ciri manusia yang kalah.



And you know that you’re growing

When you find yourself down on your knees

It’s the trials of life

It’s the rain and the light

That make you more than just your dreams



            Kegagalan tu sebagai petanda kejayaan besar kita disuatu hari nanti. Jadi, kenapa perlu meratap meraung seperti dah tiada kehidupan setelahnya? Tu, lihat tu, Allah ingin berbicara dengan mu. Buka hati mu seluas-luasnya.



            Buka Quran, Surah Al-Baqarah ayat 112. Renung kembali, sudah kah kau serah kan hati mu sepenuhnya kepada-Nya?

Thursday, May 31, 2012

Kau Termaktub Dalam Doaku


Hari itu, aku gembira. Senang.
Kita akan pergi untuk berusaha membina sebuah impian.
Kau menjadi pembantu, pendorong semangat.
Dalam perjalanan Dia jatuhkan duri tajam pada kita

Yang dulu hanya gurauan, sekarang bukan lagi.
Kenyataan.
Yang dulu adalah persoalan yang tergantung,
Kini jawapannya didepan mata.

Kau pembuat jenaka dan kau juga lah pembuat soalan.
Tapi kau betul,
Persoalan dan gurauan itu,
Bukan salah di sisi Tuhan.

Cecair merah itu mengalir laju mengikut salurannya
Degupan segumpal daging itu menjadi semakin kencang.
Tapi tangan kau juga lah yang menyentuh tanganku
Menghulurkan kekuatan.
Kekuatan bersama.

Kau beri izin untuk aku memarahi dirimu
Tapi apakah layak untuk aku berbuat sebegitu?

Mutiara jernih kita sama-sama mengalir menyentuh pipi.
Sungguh! Aku tidak marah sedikit pun
Cuma hati masih mencuba menerima,
Menghadam kata-kata mu,
Redha dengan segala-galanya.

Saat menunggu urusan ku selesai,
Aku duduk di bangku itu.
Sendiri.
Ku alihkan pandangan ke luar
Dirimu gelisah disana
Dirimu seperti menanggung sedih yang melampau.

Dirimu tiada salahnya.
Aku yakin itu.

Kita duduk bersama menikmati air manis
Yang terasa tawar di kerongkong.
Tidak kita hiraukan mereka di sekeliling kita.
Kau bercerita tentang dirinya.
Kebaikannya.
Kesayanganmu terhadap dirinya.

Kau kenalkan pula aku dengan mereka.
Tak perlu bersua muka.
Kerana aku sendiri takut atas apa yang akan aku lakukan
Di saat pertemuan itu.

Kau masih tak mampu memberikan sebab atas perbuatan mu.
Mungkin kau sendiri tiada jawapannya.
Allah yang campakkan rasa itu kan.
Dia Maha Tahu.

Aku masih dengan jihad ku
Dan kau masih bersama ku dan dia
Dan aku masih dibiarkan tanpa tahu siapa mereka
Dan aku sendiri tidak mahu tahu.

Kasih, sayang dan cinta ku masih bersama kau dan dia
Dan aku tau begitu juga kasih, sayang dan cinta mu
Masih setia disisi aku dan dia.

Biarlah segalanya jadi rahsia Rabbul ‘Alamin
Andai ianya benar-benar berlaku
Moga di saat itu nanti,
Allah kuatkan hati kami,
Allah bantu kami untuk redha

Terima kasih Allah atas segalanya
KeranaMu kami lebih menghargai satu sama lain
Kau ajar kami erti pergantungan diri sepenuhnya hanya padaMu.
Temukan kami di syurga-MU kelak.

::: Kau masih kau yang dulu dihatiku. Tidak berubah sedikit pun :::