Safar Musafir

Safar Musafir

Don't Give Up!

Ingat, setiap kali sesuatu menimpa kita, sama ada baik atau buruk, itu adalah pelajaran yang menuntut perubahan. Belajarlah secara berterusan dan berubahlah secara berterusan. Nanti kita akan mencapai kebaikan secara berterusan pula.

Followers

Untaian Hikmah

Rasulullah s.aw. bersabda : "Mukmin dengan mukmin yang lain ibarat satu anggota tubuh, satu bahagian sakit, yang lain turut akan merasakannya."

Tuesday, August 13, 2013

Al-Qamar

Pernah baca surah ni?
Maknanya dah baca?

"Maka betapa dahsyatnya azab-Ku dan peringatan-Ku."

"Dan sungguh, telah Kami mudahkan Al-Quran untuk peringatan, maka adakah orang yang mahu mengambil pelajaran?"


Dua ayat yang berulang-ulang dalam satu surah. Lalu membuatkan diri terasa kerdil. Kenapa ayat-ayat ini diulang-ulang? Sungguh, manusia itu perlukan peringatan yang berulang-ulang.

Ku imbas dari ayat pertama dalam topik cintaNya, Al-Qamar.

Bermula kisah orang-orang musyrik yang mendustakan Nabi Allah Muhammad. Disambung pula dengan kebodohan kaum Nabi Nuh Alayhissalam. Dan kaum 'Ad yang meneruskan pendustaan. Kaum Tsamud yang mewarisi kebodohan kaum sebelumnya. Kaum Nabi Allah Lut yang homosex. Dan Firaun si bongkak.

Al-Qamar seakan rumusan kepada setiap kebodohan orang-orang kafir dan azab Allah yang menimpa segera kepada mereka.

Bukan disini untuk menceritakan pendustaan mereka. Apatah lagi untuk menkhabarkan setiap balasan buat mereka. Cuma satu perkara yang membuat diri terasa hina dan takut.

"Maka berpalinglah (Muhammad) dari mereka pada hari ketika malaikat mengajak mereka kepada sesuatu yang tidak menyenangkan (Hari Pembalasan)."

Sedih. Bila berfikir, andai di akhirat kelak, Nabi Muhammad berpaling dari memandang wajah  kita.

Teringat akan sebuah hadith yang mengatakan betapa rindunya Rasulullah akan ummatnya. Yang Baginda sendiri belum pernah bertemu dengan ummatnya. Dan andainya (Naudhubillah mi zalik), perbuatan kita, sikap kita, menyebabakan Rasulullah berpaling dari melihat wajah kita, seakan-akan kita mengkhianati cinta dan rindu Rasulullah. Allahu Rabbi. Tergamak kah kita membuat perkara yang dibenci oleh seorang insan yang menanggung rindu yang mendalam pada kita?

Dan yang paling menakutkan dan mengerikan adalah pabila Tuhan kita, ALLAH berpaling dari memandang wajah kita. Allahu Allah.

Betapa penuh cintanya Allah pada hambaNya sampai tak sanggup membiarkan kita didunia sendirian. Dia bagi kita panduan untuk memudahkan kita meraih cintaNya.


"Dan sungguh telah Kami mudahkan Al-Quran untuk peringatan..."

Dan sungguh ayat ke 54-55 adalah ayat penenang untuk orang-orang yang bertaqwa.

"Sungguh orang-orang yang bertaqwa itu di dalam taman-taman dan sungai-sungai di tempat yang disenangi di sisi Tuhan yang Maha Berkuasa."

-Senja di hari-hari Ramadhan terkahir-

Bangunlah duhai hati!
Gapai redhaNya!
Raih cintaNya!
Sematkan rindu yang mendalam untuk bertemu kekasihNya!